Artikel

Mahasiswa vs Masa

By 10/07/2008 November 12th, 2016 No Comments

 

 

 

Selamat datang dan tahniah kepada belia yang baru diterima masuk melanjutkan pelajaran ke universiti. Gunakanlah masa saudara-saudari sebaik-baiknya. Masa ibarat pedang; jika kita tidak memotongnya ia akan memotong kita.

Kita sering diperingatkan untuk menghargai masa yang dikurniakan oleh Allah s.w.t setiap detik dan waktu. Oleh yang demikian, peringatan demi peringatan sering diperdengarkan kepada kita. Sehingga Baginda s.a.w mengingatkan; jika sesuatu majlis tidak disudahi dengan peringatan dari surah al-Asr dan tasbih kafarah, ia akan jadi sia-sia.

Demi masa. Sesungguhnya manusia dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan berpesan-pesan dengan kebenaran dan berpesan-pesan dengan kesabaran” [Al-Asr: 1-3]

Saudara-saudari yang dikasihi Allah, amatlah rugi jika kita menggunakan neraca manusia untuk mengukur kejayaan hidup. Jika kerjaya yang menyerlah, harta yang bertimbun, puja-pujian manusia yang bertali arus dan lain-lain ukuran akal manusia yang menjadi sandaran, kita akan menjadi manusia yang kerugian!!!. Ini bukanlah pengistiharan dari saya atau mana-mana pakar motivasi dunia yang terkini. Ini adalah pengistiharan Allah s.w.t  yang menciptkan saya dan anda semua, yang menciptakan bumi dan isinya, yang menciptkan dunia dan sistemnya.

Saudara dan saudari yang dikasihi Allah, MUSTAHIL! Tuhan yang menciptakan dunia, isinya dan lengkap dengan sistemnya tersilap NERACA!!. Ya, mungkin benar jika kita meninggalkan neraca ini (beriman dan beramal soleh, berpesan-pesan dengan kebenaran dan berpesan-pesan dengan kesabaran) orang ramai, masyarakat atau mungkin keluarga kita masih manganggap kita berjaya. Sebenarnya, itu hanyalah kejayaan dunia sahaja yang mungkin berakhir 60 tahun dari sekarang atau lebih pantas dari itu.

Orang-orang yang kafir kepada Tuhanya, amalan-amalan mereka adalah seperti abu yang ditiup angin dengan keras pada suatu hari yang berangin kencang. Mereka tidak dapat mengambil manfaat sedikitpun dari apa yang mereka usahakan di dunia” [Ibrahim: 18]

Dan orang-orang yang kafir amalan-amalan mereka adalah laksana fatamorgana di tanah yang datar, yang disangka air oleh orang-orang yang dahaga; tetapi didatanginya dia tidak mendapati sesuatu apapun..” [an-Nur: 39]

Keimanan bagaimana yang dikehendaki Allah S.W.T? Apa perlunya perlunya kita berpesan-pesan untuk memastikan kejayaan kita? Persoalan-persoalan yang besar ini tidak dapat saya rungkaikan dalam kesempatan yang terhad ini.

Oleh yang demikian, saya menyeru kepada saudara dan saudari memberikan sedikit MASA kepada kami, berkongsi aspirasi dan neraca kejayaan ini. Mudah-mudahan Allah s.w.t memberi hidayah kepada kita bagi memahami agama ini dan tuntutanya. Tiada apa yang kami harapkan sebagai balasan dari anda, cukuplah jika Allah s.w.t mengistiharkan kita tidak termasuk dalam golongan `manusia dalam kerugian’ dan menerima semua ini sebagi jalan pengabdian kepadaNya.

Amin

Wassalam.

Media PEMBINA

Author Media PEMBINA

Pasukan editor PEMBINA adalah ahli-ahli aktif PEMBINA kelolaan Jabatan Media PEMBINA.

More posts by Media PEMBINA

Leave a Reply