Ramadhan Madrasah Kader Dakwah – Sharifah Abdul Samad

Bertangguh. Penat. Malas. Memilih-milih tugasan yang diberi jemaah. Futur pada seorang kader dakwah akan menatijahkan musibah-musibah berikut. Ia tidak pernah lekang dari hidup seorang kader dakwah yang menginfakkan dirinya di jalan Allah swt. Kerana mereka yang benar-benar bekerjalah yang akan faham sakitnya menanggung amanah dakwah ini. Namun, perlukah seorang kader dakwah itu berasa selesa setelah musibah-musibah di atas menimpa mereka? Dan terus berlambat-lambat untuk bangkit setelah merasai futur (lemah) di jalan dakwah?

“Kak, saya dah buat program tajmik di kolej, buat dakwah fardiyah pada adik-adik junior, saya dah laksanakan banyak program dakwah, tapi..kenapa saya rasa kosong? Kadang-kadang penat sangat buat dakwah ni sampai saya pernah nak berhenti.”. Jawab saya mudah, “Mungkin adik lupa letak Allah swt nombor satu, sebab tu rasa kosong. Dakwah ni bukan setakat program untuk orang lain untuk dekatkan diri pada Allah swt, dakwah ni yang paling utama adalah pada diri kita sendiri.” Bayangkan bagaimana seorang kader dakwah yang berhempas pulas siang malam menyeru manusia ke jalan Allah swt, namun dirinya sendiri melambat-lambatkan solat, bergelak ketawa dengan lain jantina dan sebagainya.

Bukan bermakna perlu menjadi sempurna. Namun, lupakah kita firman Allah swt
يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا لِمَ تَقُولُونَ مَا لَا تَفْعَلُونَ
(Hai orang-orang yang beriman, mengapa kamu mengatakan apa yang tidak kamu perbuat?)

Wahai para kader dakwah sekalian, ramadhan adalah persinggahan strategik bagi membentuk semula jiwa hamba kita.Hadis Nabi saw
مَنْ صَامَ رَمَضَانَ اِيْمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَلَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ.

Barangsiapa yang berpuasa pada bulan Ramadhan karena iman dan mengharap pahala (ridha Allah), maka diampuni dosa-dosanya yang terdahulu (HR. Bukhari).

Hebatnya nikmat yang Allah swt janjikan buat hamba Nya yang menghidupkan bulan ramadan dengan sebenar-benar taqwa.

Ramadhan merupakan bulan yang penuh keberkatan dan peristiwa-peristiwa bersejarah kepada umat islam ini. Antaranya peristiwa kemenangan dan kehebatan umat Islam dalam peperangan Badar. Tidakkah kita sebagai kader dakwah berasa malu jika hanya membiarkan ramadhan berlalu dengan sia-sia sedangkan umat Islam terdahulu pernah mencipta sejarah hebat dalam bulan penuh kemuliaan ini. Sekurang-kurangnya, seorang kader dakwah perlulah berjuang menundukkan jahiliah yang masih tersisa lalu mengisytihar ketundukan total pada Sang Penciptanya.

Menjadi satu kepelikan yang teramat jika seorang kader dakwah itu berjaya menyentuh hati manusia untuk kembali kepada Allah swt tetapi pada masa yang sama dia sendiri membiarkan dirinya melakukan maksiat kepada Allah swt. Terkadang juga, program-program yang dijalankan juga semata demi mengisi merit di universiti dan tidak membuat dia sedikit pun makin merasa taqarub (dekat) pada Sang Penciptanya. Semoga Allah swt membantu setiap kader dakwah di zaman ini untuk ikhlas dalam setiap amalnya.

Saban tahun, ramadhan merupakan hadiah yang sangat bermakna pada setiap muslim. Jesteru, seorang kader dakwah sejati perlu merancang perjalanan tarbiyahnya dan melaksanakan segala perancangannya dengan teliti di bulan ramadhan ini. Juga mengejar segala kelebihan dan keistimewaan sepanjang bulan tersebut. Semoga ramadhan kali ini menjadi titik mula bagi setiap kader dakwah kepada ketundukan total pada Allah swt dan berpanjangan sehingga akhir hayat. Ramadhan, madrasah para kader dakwah.

 

Oleh:

Sharifah Abdul Samad
JK Akademik PEMBINA

Author media

More posts by media

Leave a Reply